December 2, 2022
Boleh Music
Musicology

Perjuangan Pengakuan Musisi Iran Lewat Album Kompilasi ‘HOMANITY’

South Jakarta – Crowdsourcing Human Rights and Democracy Council merayakan perilisan ‘HOMANITY’, sebuah album kompilasi yang menampilkan musisi terkemuka Iran untuk meningkatkan kesadaran tentang penyensoran dan penganiayaan terhadap musisi di Iran. Dengan kontribusi baru dan orisinal mulai dari penyanyi pop legendaris Persia, Sattar dan artis R&B Shaya, hingga musisi rock alternative, Hero & Frya dan metal dari TarantisT, berbagai genre dan suara ditemukan dalam kompilasi tersebut.

Musik, meskipun merupakan bagian integral dari budaya Iran, diperlakukan oleh pemerintah Republik Iran sebagai sesuatu yang merusak dan diatur secara ketat. Ekspresi artistik yang tidak disetujui oleh pemerintah dilarang dari publik dan dapat menyebabkan pemenjaraan dan bahkan penyiksaan bagi artis dan penontonnya. Sebagai tanggapan,  kompilasi ‘HOMANITY’ meningkatkan kesadaran tentang rezim yang represif dengan memperkuat suara para artis ini dan menampilkan musik yang disensor dan artis yang telah mengabdikan hidup mereka untuk membela kebebasan berekspresi dan untuk dunia di mana artis dari setiap jenis kelamin, warna kulit, agama, dan jenis kelamin. orientasi dapat menghasilkan musik mereka tanpa rasa takut. ‘HOMANITY’ bertujuan untuk melibatkan khalayak Barat dan menciptakan hubungan manusiawi antara mereka yang menderita di Iran dan orang-orang di seluruh dunia yang mencintai seni dan yang menghargai kebebasan berekspresi.

Pada tahun 1979, para pemimpin Revolusi Iran berusaha untuk mengakhiri pengaruh musik yang semakin kebarat-baratan di Iran. Akibatnya, semua musik, selain musik propaganda yang disetujui pemerintah, dilarang. Dalam sekejap, artis wanita dilarang tampil di depan umum dan ekspresi artistik melalui musik menjadi kejahatan.

Namun, rakyat Iran tak mau dibungkam. Pada awalnya, kancah musik mulai menumbuhkan akarnya di komunitas ekspatriat di luar negeri, memberikan sumber harapan dan cahaya saat negara itu berada di bawah pergolakan pasca-revolusi, dan kemudian setelah beberapa waktu diam-diam berada di dalam perbatasan Iran. Melalui konser bawah tanah, penjualan musik ilegal di taksi, dan akhirnya, dengan diperkenalkannya internet, rekaman digital trek, artis Iran menjaga kekayaan sejarah musik Iran tetap hidup dan sejahtera, bahkan dengan mengorbankan nyawa dan kebebasan mereka sendiri. .

Saat ini, musik yang diproduksi di Iran sangat populer di seluruh Timur Tengah, baik karena suaranya yang unik maupun pesannya yang sadar sosial. Meskipun pesan-pesan ini tidak dapat terdengar di jalan-jalan Teheran, pesan-pesan ini telah menginspirasi dan melibatkan generasi baru aktivis dan seniman, tidak hanya di Iran, tetapi di seluruh dunia.

 

Artwork album kompilasi ‘Homanity’ ( foto : istimewa )

Berikut adalah daftar lagu dan musisi yang terlibat di kompilasi album ‘Homanity’

 

Sattar – “Farghi Nemikoneh”

Nikita – “Yadam Nemire”

TarantisT – “Soldiering”

Sherry M. – “Havaye Khooneh”

Kiosk – “Parviz”

Shaya – “Shab”

Mehdi Moousavi ft. Arash Rahbary – “Gorbeh”

Justina – “Soltan”

Bardia Taghpour – “Baba”

Fatemeh Ekhtesari Ft. Arash Rahbary – “Khoon Bood”

Behrouz Ghaemi – “Raay Bee Raay”

Hero & Frya – “In Manam”

 

HOMANITY adalah upaya Crowdsourcing Human Rights (CHR) dan yang pertama dari rangkaian album kompilasi amal yang memanfaatkan kekuatan musik untuk menyoroti tren peningkatan pemerintah otoriter untuk menyensor dan menganiaya musisi kontemporer berdasarkan jenis kelamin, etnis, genre, dan pesan yang sadar sosial. HOMANITY adalah kolaborasi dengan artis dan produser pemenang Grammy Award dan menampilkan kontribusi dari musisi Iran seperti Kiosk, Hero dan Frya, Behrouz Ghaemi, Justina, Shaya, Bardia Taghipoor, 25 Band, TarantisT, dan menampilkan ikon internasional Sattar. Semua artis yang ditampilkan di album secara pribadi telah terpengaruh oleh sensor di Iran. Banyak yang terpaksa meninggalkan rumah mereka sementara yang lain dipenjara atau ditahan karena memproduksi musik mereka. HOMANITY akan dibagikan secara gratis di iTunes, Spotify, Bandcamp, dan outlet musik digital lainnya.

Untuk informasi tentang artis yang ditampilkan di HOMANITY kunjungi HomanityMusic.org/artists atau www.HomanityMusic.org

Related posts

Daftar Lengkap Brit Awards 2022 Adele Sukses Boyong 3 Piala

Qenny Alyano

Promotor Ternama Live Nation Tunda Semua Tur Konser Akibat Virus Corona

Qenny Alyano

Label Musik Cadas UPRISING! Records Kenalkan Artis Terbarunya

Qenny Alyano