December 6, 2022
Boleh Music
Editor's Picks Flash News What's New

Menuju Album Baru Danilla Rilis Single “MPV”

South Jakarta – Rasa kangen pada teman-teman satu band, serta perasaan jengah akan ekspektasi penggemar membuat Danilla mengeluarkan karya yang sangat personal di album terbarunya. Dan kini, lirik-liriknya tak dipenuhi analogi, melainkan ungkapan lugas yang relatif mudah dimengerti.

‘Halo,

Assalamualaikum warohmatullohi wabarokatu

Saya, Danilla Riyadi. Umur saya… tergantung kalian denger ini tahun berapa.”

Kalimat ini bukan sapaan pembuka vlog Youtube maupun pembuka konser, melainkan epilog di lagu terbaru Danilla Riyadi yang berjudul “MPV.” Tidak. Itu tidak salah ketik. Judulnya memang ditulis seperti itu—jika Anda mengacu pada istilah MVP alias Most Valuable Player dalam olahraga. Walaupun memang, awalnya judul itu pun karena sound engineer yang menuliskan data lagu itu ketika mau menyimpannya di computer salah menuliskannya jadi “MPV.” Kemungkinan karena dia tak bisa membedakan mana huruf V mana huruf P. Akhirnya, sang pemilik lagu malah menuliskan penulisan yang salah itu jadi judul lagunya sehingga kalau ditanya, dia akan menjawab “MPV” ini singkatan dari Most Paluable Vlayer.

Lagu itu diberi judul “MPV”, karena dari satu lagu itu kemudian bermunculan inspirasi lagu-lagu lain sehingga menjadikan lagu itu ibarat pemain dalam sebuah tim olahraga adalah pemain yang paling menentukan keberhasilan pertandingan.

Adalah Otta Tarega, kibordis yang telah lima tahun menemaninya di panggung, yang datang menawarkan lagu itu pada pertengahan 2020. Niatnya iseng membikin band proyek sampingan. Sebelum menuliskan lagu buat Danilla, Otta pernah diberi tugas membuat aransemen ulang lagu-lagu lama Danilla supaya mereka tak bosan membawakannya di panggung. Lafa Pratomo, produser Danilla saat itu sedang sibuk sehingga tak punya waktu mengerjakannya semua sehingga harus membaginya bersama Otta. Di momen itu, Danilla merasa Otta punya kemampuan untuk menjadi produser, tapi belum ada pembicaraan di antara keduanya. Mungkin karena Otta merasa sudah lebih akrab dengan Danilla, akhirnya dia memberanikan diri menawarkan lagu.

Danilla saat konferensi pers single “MPV” ( foto : istimewa )

“Kami suka ngegodain dia. Dibilangnya dia kibordis percobaan. Ketika udah jadi produser pun, kami bilangnya produser percobaan,” kata Danilla sambil tertawa.

“MPV” adalah sebuah lagu yang laid back, mengawang-awang, agak bluesy, kental dengan nuansa pop yang manis, tapi dengan lirik yang lugas. Bahkan sangat lugas jika dibandingkan dengan lagu-lagu Danilla terdahulu.

“Kamu bicara apa?

Aku jawabnya apa?

Kamu maunya apa?

Aku maunya apa?

Bilang saja suka

Yang mudah dicerna

Bilang saja enggan untuk terbang

Bilang saja suka

Tinggalkan yang lama

Bilang saja enggan untuk kembang

Dia yang pernah ada

Memanjakan dirimu

Kamu memang tak bisa

Menerima yang baru”

Danilla saat konferensi pers single “MPV” ( foto : istimewa )

Lagu itu adalah ekspresi rasa jengah Danilla pada ekspektasi penggemar yang terlalu cinta pada Danilla era album ‘Telisik’ (2014). “Orang masih ada aja yang ngomongin album lamaku. Aku tuh jadi mikir, ini orang tuh baru ngulik atau gak bisa move on ya? Kok beberapa album terakhir, gak sebesar itu? Apa gak enak atau gak masuk selera orang? Aku tuh pengen keluar dari album Danilla yang lama. Setiap bikin album, aku maunya jadi wajah baru. Aku tuh pengen terdengar berbeda, tapi kok kalian masih ngebawa yang lama-lama?” katanya.

Lagu “MPV”ditutup dengan epilog seperti ini:

“Aku boleh gak sih bikin sesuatu yang baru?

Tanpa bawa embel-embel yang lama

Boleh nggak sih dilihat sebagai orang yang mulai dari nol?”

Meski cukup lugas, lagu itu masih menyisakan ruang interpretasi sesuai keadaan psikologis pendengar. Gaya penulisan lugas seperti ini, kata Danilla, karena dia sudah kenyang dengan segala macam diksi di album-album sebelumnya.

“Aku sekarang ngerasa bisa deh jadi Danilla yang bodo amat lah. Ini yang pengen aku sampein. Gue kasih kerisihan lewat nada,” katanya.

Dari satu lagu itu, Danilla akhirnya menulis hingga 12 lagu bersama Otta. Lafa Pratomo, produser yang biasa menggarap album Danilla, akhirnya hanya turun tangan ketika rekaman. Baik Danilla maupun Lafa, di fase ini, mereka berdua sudah sadar bahwa bisa saling melepas. Lafa bisa memberi kebebasan yang lebih banyak ketika Danilla berkarya, dan Danilla lebih percaya diri mengatakan yang dia mau untuk karyanya.

“Dari dulu juga Danilla sudah matang secara musikal, tapi dulu memang dia belum terlalu berani mengeluarkan yang dia mau, salah satunya belum terlalu percaya diri. Kalau sekarang mah, dia udah bisa yakin dengan ekspresi dia,” kata Lafa.

Bicara soal ekspresi, Danilla mengatakan jika dulu yang menjadi pemicu menulis lagu adalah perasaan sakit hati, tapi pandemi ternyata membuka matanya: rasa sakit hati akibat asmara tak sedalam sakit hati tak bisa bertemu teman-teman bandnya.

“Beberapa tahun terakhir itu ketemu melulu sama anak-anak. Justru itu masalah paling besar, ternyata kangen. Pemicu album ini aku kangen sama mereka,” katanya.

Semua lagu di album terbarunya Danilla, bercerita tentang semua yang biasa dia alami ketika manggung, seperti apa kejadian di belakang panggung, seperti apa pengalaman bersama teman-teman bandnya. Makanya dia menganggap ini album yang jauh lebih personal, karena yang mengalaminya adalah Danilla dan timnya.

“Single ini juga kan terbangun gara-gara keakraban dari tim aku. Akhirnya kita bisa saling ngobrol musik, tuker interpretasi,” kata Danilla.

Danilla ( foto : istimewa )

Jika Anda pikir judul single terbaru Danilla sudah cukup nyeleneh, maka itu tak ada apa-apanya dibandingkan judul albumnya kelak: ‘Pop Seblay’. Kata “Seblay” didengar pertama kali oleh Danilla dari Fluxcup, seorang seniman visual. Danilla menggambarkan “Seblay” sebuah kondisi ibarat sedang kekenyangan, setelah lelah bekerja, merasa ngantuk. Bengong menerawang. Bagi Lafa, album terbaru Danilla ini adalah sesuatu yang belum pernah ditampilkan Danilla sebelumnya. Meskipun sisi gloomy masih ada, tapi Lafa merasakan sisi jahil, sisi menyenangkan, sisi ceria, dan sisi petakilannya Danilla di album ini. Danilla yang dia kenal ketika di tongkrongan, bukan Danilla yang di panggung. Itu sebabnya, kata Danilla, di album ini, sosok dia yang ceplas- ceplos seperti biasa terlihat di perbincangan di YouTube dengan sosok dia sebagai penyanyi, makin tipis batasnya di album ini.

“Gua bahagia denger musiknya. Danilla bisa keluar dari pattern yang biasanya dia pengen. Kalau bikin lagu tuh biasanya dia pattern nya tuh kebaca arahnya. Ini di luar ekspektasi gua. Kolaborasi Otta dan Danilla ini lumayan mencengangkan,’ kata Lafa.

Single MPV ini dirilis dalam format video music di kanal YouTube Danilla Official.

Nama artis: Danilla

Judul Konten: Danilla – MPV (official music video)

Kanal YouTube: Danilla Riyadi

Tanggal Rilis: 2 Januari 2022

Produser Musik: Otta Tarrega, Danilla Riyadi

Sutradara: Rendi Jamhur

Label rekaman: Laguland Record

Danilla siap rilis album baru di tahun 2022 ( foto : istimewa )

(SPR)

Related posts

Jelang Ramadhan Yura Yunita Kembali Dengan “Tenang”

Boleh Music

Ultah Ke-18 KOTAK Gelar Tur 8 Kota

Qenny Alyano

Inilah Daftar Lengkap Pemenang MTV VMA 2021

Qenny Alyano