November 29, 2022
Boleh Music
Asian Hit List

Produser dan DJ Korea 250 Umumkan Debut Album ‘PPONG’

South Jakarta – Produser dan DJ asal Korea, 250, secara resmi mengumumkan album debutnya ‘PPONG’, pada 18  Maret 2022 melalui Beasts and Natives Alike (BANA). Pengumuman ini muncul dengan perilisan single  kedua dan video pengiringnya “Bang Bus,” menandai rilisan pertama 250 sejak single pertamanya, “Rear Window”  di tahun 2018 lalu. 250 adalah produser musik dan DJ dari Korea Selatan, terkenal karena memproduksi dalam berbagai genre yang berbeda.

Album debut barunya ‘PPONG’, membutuhkan waktu 4 tahun dalam pembuatan dan dirilis di bulan Maret merupakan karyanya yang paling berani; menggabungkan musik ppong-jak Korea dengan elektronik lantai dansa modern. Nama 250 terangkat saat memproduksi ikon hip hop legendaris Korea Selatan seperti E SENS, Masta Wu dan Kim Ximya. Dari sana, ia dilibatkan untuk menciptakan  genre-bending untuk megastar K-pop seperti BTS,Itzy, NCT 127, f(x) dan BoA. Secara bersamaan dia menjadi DJ yang banyak dicari, bermain untuk Seoul Fashion Week, klub malam Maison Kitsuné dan banyak lagi.

Artwork single “Let’s Dance”- 250 ( foto : istimewa )

 

Dengan album artis debutnya, 250 telah melihat ke dalam ingatannya tentang popularitas Korea yang unik genre musik ppong-jak atau trot untuk menemukan sesuatu yang baru untuk dikatakan. Mungkin yang paling terkenal paparan internasional genre ini dan budaya sekitarnya datang di adegan terakhir film pemenang Oscar ‘Mother’ karya Bong Joon-Ho di tahun 2009, yang berakhir dengan pesta ppong khas di bus antar kota. Ini tur bus antar kota yang terorganisir sangat populer di kalangan warga paruh baya dan senior di Korea, dengan bernyanyi dan menari untuk ppong-jak hiburan pilihan selama perjalanan panjang lintas alam.

Sebagai bagian dari pencarian 250 untuk rasa ppong-jak, ia menghubungi bintang legendaris dari kebangkitan techno-trot berbasis pita tahun 90-an, Epaksa (alias Dr Lee), yang menyediakan beberapa bar vokal untuk sampel lagu ‘Love Story’. Dia menjangkau legenda ppong-jak lainnya di Na Woon Do, yang menyarankan 250 menggunakan Gayageum, sitar klasik Korea yang dipetik, pada lagu dari “Barabogo.” Untuk menemani, menjelaskan, dan memaparkan budaya di balik karyanya, produser yang berbasis di Seoul tersebut telah membuat serial dokumen YouTube berjudul “Finding ppong” di mana dia menggali suara yang hilang, menyelamatkan mereka dari ketidakjelasan dan membalik mereka dengan kepekaan modernnya. Dalam serial tersebut, 250 mengungkapkan cuplikan di balik layar tentang pembuatan album, memicu percakapan tentang makna yang telah lama hilang dari album. “ppong” di antara penggemar dan penggemar musik yang baru mengenal kelezatan retro-futuristiknya. Pre-order/simpan PPONG di atas, dapatkan lebih banyak detail album di bawah ini dan nantikan kelanjutannya dari 250 segera akan datang.

Tentang 250

250 adalah produser musik dan DJ dari Korea Selatan, yang dikenal karena eksplorasi drastisnya dalam menggabungkan perbedaan terdengar. Album barunya ‘PPONG’, 4 tahun dalam pembuatan, akhirnya keluar 18 Maret 2022. 250 telah membuat suara untuk ikon hiphop Korea seperti E SENS, Masta Wu dan Kim Ximya. Dia juga pembuat beat genre-bending yang telah membantu artis seperti BTS, Itzy, NCT 127, f(x) dan BoA menyempurnakan suara dengan ketukan yang berdenyut dan di depan kurva. Dan di samping, dia sudah lama menjadi DJ yang berputar untuk landasan pacu Seoul Fashion Week, malam klub Maison Kitsuné, koleksi Fondation Cartier, pertunjukan langsung Gabriel Garzon-Montano dan Radio NTS. Di lantai dansa, dia tahu caranya memerintah dan menghibur kerumunan dengan suara perpindahan jalur dan cukup bermutasi untuk membuat pendengar berdetak.

250 memilih PPONG untuk judul albumnya, pembuka percakapan bagi mereka yang tahu artinya. Ini adalah sebuah genre musik yang tidak dapat diterjemahkan yang sudah ada sejak tahun 1920-an. Dan meskipun memiliki signifikan membentuk sejarah musik pop Korea, bagi banyak musisi, “ppong” telah menjadi subjek yang mereka inginkan agak menghindari karena hubungannya dengan vulgar, rendah diri dan dekadensi terutama di era 1990-an ~ 2010-an. Tetapi 250 menjawab tantangan dengan tidak hanya melakukan perjalanan nostalgia tetapi juga menciptakan suara yang tak ada bandingannya di masa sekarang. Album eksperimental yang dapat menembus arus utama kesadaran dan mungkin hanya menjembatani kesenjangan generasi musik dansa Korea.

Album artwork ‘PPONG’ – 250 ( foto : istimewa )

Produser yang berbasis di Seoul telah mengisyaratkan album barunya melalui “Finding ppong,” sebuah dokumenter di mana dia pergi mencari suara yang hilang, menyelamatkannya dari ketidakjelasan, lalu membaliknya dengan perbedaannya sendiri dan putaran modern. Dalam serial tersebut, 250 tidak hanya membuat penampilannya sendiri, ia juga mengungkapkan secara eksklusif cuplikan di balik layar tentang pembuatan album, memicu percakapan tentang yang telah lama hilang arti “ppong” di kalangan penggemar musik dan generasi muda yang tidak menyadarinya konteks sejarah.

250 merilis single pertamanya “Rear Window” pada tahun 2018, yang disertai dengan lagu yang provokatif dan video tinggalkan imajinasi. Lagu itu segera dipilih oleh merek Prancis yang disegani, Kitsuné untuk masuk dalam daftar putar.

Related posts

Simak Grup Dan Artis K-Pop Paling Populer Di Tumblr Pada Tahun 2019

Qenny Alyano

Jelang Membuka Konser The Script ANDREAH Rilis “So Far Away”

Qenny Alyano

Musisi Singapura Shye Rilis Single Pop-Electro “not rly”

Qenny Alyano