November 29, 2022
Boleh Music
New Comers

Waxflower Gandeng Sydney Sprague Lepas Single “Misaligned Love”

South Jakarta – Tidak ada keraguan bahwa rocker pop-punk yang dipuja, Waxflower, telah membuat dampak besar menjelang EP kedua mereka ‘The Sound Of What Went Wrong’  yang dirilis Jumat 29 April melalui Rude Records – dengan band ini merilis single baru “Misaligned Love”. Menampilkan vokal memikat dari artis pop/rock indie Amerika dan rekan satu labelnya Sydney Sprague, “Misaligned Love” adalah tentang hubungan cinta yang tidak akan pernah bisa membuahkan hasil, meskipun para bintang telah pasti selaras untuk kolaborasi antara Waxflower dan Sydney Sprague!

“Memiliki fitur Sydney Sprague yang luar biasa di trek ini adalah suatu kehormatan yang luar biasa, dia benar-benar membantu mengangkat ‘Misaligned Love’ ke tempat yang tidak bisa kami capai, tanpa dia,” jelas drummer Daniel Seymour.

“Kami telah menjadi penggemar beratnya selama beberapa tahun sekarang, jadi ketika ada kesempatan dengan ‘Misaligned Love’, kami menjangkau dia untuk tampil dan untungnya dia setuju! Dia baru saja selesai tur dengan Jimmy Eat World & Dashboard Confessional, jadi tidak diragukan lagi dia akan segera tiba di Australia & kita akhirnya bisa merayakan lagu ini bersama-sama, secara langsung.”

Dipenuhi dengan kerinduan yang diresapi punk yang mendorong pelepasan gejolak emosional melalui gangguan instrumental yang intens dan pengiriman vokal katarsis, “Misaligned Love” membawa frustrasi dari peluang yang hilang ke kehidupan, seperti yang dijelaskan oleh vokalis Tristan Higginson: “‘Misaligned Love’ adalah tentang garis waktu yang tidak pernah menyatu. Dua orang yang memiliki perasaan satu sama lain pada waktu yang berbeda dalam hidup mereka yang tidak pernah terhubung. Ini tentang berdamai bahwa dalam timeline yang berbeda hal-hal bisa saja berbeda, dan harus meratapi kehilangan apa yang sebenarnya tidak pernah Anda miliki. ”

Lagu baru ini mengikuti trio single terbaru dalam “The Drama Scene”, “Soak” dan “Ring” yang menandakan era baru yang cerah bagi Waxflower saat mereka menggali lebih dalam elemen pop-rock nostalgia dari masa di mana MySpace adalah raja, dikombinasikan dengan penulisan lagu yang modern dan relatable serta kumpulan elektro-pop yang menggoda.

Tidak pernah ada yang menghindar dari lirik yang jujur ​​dan tulus, EP Waxflower yang akan datang ‘The Sound Of What Went Wrong’ adalah apa yang Higginson gambarkan sebagai “lima lagu untuk orang yang terlalu banyak berpikir” dan “EP yang ditulis oleh otak pada pukul 2 pagi. ketika tidak bisa tidur – mengobrak-abrik setiap momen canggung dan belokan yang salah, sambil bertanya-tanya apa yang bisa terjadi”.

Waxflower – The Sound Of What Went Wrong EP Artwork foto : istimewa )

“Beberapa tahun terakhir telah memberi kami lebih banyak waktu di kepala kami daripada yang mungkin kami suka. Keraguan diri, kebencian diri, koneksi yang tidak terjawab, kruk, pengobatan. Semua hal menyenangkan ada di sini, dikemas dalam lagu-lagu yang menangkap sisi paling populer dan terberat dari Waxflower hingga saat ini. Saya berharap orang-orang dapat menemukan sesuatu untuk dihubungkan sepanjang runtime-nya.”

Drummer Daniel Seymour menjelaskan bahwa EP direkam selama dua minggu di Sydney dengan produser dan kolaborator tetap Stevie Knight (Stand Atlantic / Yours Truly / Between You & Me). “Dua minggu itu dihabiskan untuk menyusun dan menyempurnakan lagu-lagu ini – untuk menjadi representasi paling akurat tentang siapa kita sebagai manusia, musisi, dan apa yang kita harapkan dicerminkan oleh Waxflower. Saya merasa rilis ini hanyalah langkah selanjutnya dalam perkembangan kami, sebuah gerakan maju dalam pencarian terus-menerus untuk menemukan ‘suara kami’”.

Band ini berada di putaran terakhir dari tur pantai timur mereka yang ekstensif bersama Trophy Eyes, berakhir pada 24 April di Oxford Art Factory di Sydney.

Tentang Waxflower

Dibentuk pada tahun 2020, Waxflower didirikan melalui hasrat bersama untuk rock alternatif yang tulus dan bermuatan emosional. Band ini menggabungkan pengaruh dari Jimmy Eat World, Kisschasy, The Maine, dan tidak ada, tidak ada tempat. untuk mencocokkan perspektif unik mereka dengan melodi dan hook progresif.

Tanpa membuang waktu, single debut mereka “Cut Your Teeth” dan “Back To Back” menampilkan pertunjukan yang terjual habis di seluruh Australia, tampil bersama kelas berat global Simple Plan, The Maine, Stand Atlantic dan The Dangerous Summer dan akhirnya menandatangani kontrak dengan Eropa. label Rude Records (Menyimpan Hari, Kurang Dari Jake, Maine). EP debut band tahun 2021 ‘We Might Be Alright’ melihat mereka kembali ke produser terkenal Stevie Knight (Stand Atlantic, Between You & Me, Short Stack) untuk memoles rilis yang akan mengumpulkan cakupan global.

Memasuki 2022 dengan suara baru yang ekspansif, visi Waxflower tetap konstan; untuk menciptakan momen kejujuran dan kerentanan dalam musik mereka – melakukannya melalui jangkauan pengaruh sonik yang luas.

Related posts

Ungkapan Persamaan Hak Wanita Di Single “Treat Me Like A Queen” Dari THING

Qenny Alyano

Kolaborasi JVSAN & Jebung Hadirkan Single “Feresy”

Qenny Alyano

Chintya Gabriella Kembali Rilis Single Baru “Hanya Dalam Mimpi”

Boleh Music