December 6, 2022
Boleh Music
New Comers

PUPPY Rilis Album ‘Pure Evil” Lepas Single “My Offer”

South Jakarta – PUPPY telah merilis album baru mereka  ‘Pure Evil’ melalui Rude Records.  Melanjutkan debut mereka ‘The Goat’ pada tahun 2019, ‘Pure Evil’ menampilkan band melanjutkan jalur mereka dalam menggabungkan riff metal dengan melodi halus tetapi kali ini mengambil kendali penuh dan memproduksi sendiri seluruh rekaman. Ini adalah rekaman luar biasa yang diisi dengan jenis berat yang biasanya disediakan untuk band lebih banyak album.

Namun ini semua tidak datang dengan mudah, seperti yang dijelaskan oleh mereka,  “Tanpa ingin menyatakan yang jelas, ‘Pure Evil’ adalah album yang lahir dari waktu yang aneh. Rasanya dunia setiap orang menjadi jauh lebih kecil, dan bagi kami itu dunia telah menyusut bahkan lebih di mana perubahan dengan label dan manajemen telah meninggalkan kami sebagai band cukup banyak pada kami sendiri Kami tidak memiliki peta jalan untuk apa yang harus dilakukan selanjutnya, dan tidak ada seorang pun kecuali satu sama lain untuk membantu kami menavigasi sebagai manusia, apalagi a band. Perasaan kembar isolasi dan solidaritas inilah yang membawa kami ke titik memutuskan bahwa kami akan merekam album ini sendiri di ruang latihan kami. Beberapa teman yang berbagi ruangan dengan kami menumpuk dan kami mengubahnya menjadi studio kerja.”

Perilisan album ini melihat penempatan yang luar biasa untuk singel utama “Glacial” di Asia Tenggara, mengamankan tempat di daftar putar New Music Friday yang didambakan Spotify di Hong Kong, Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Taiwan, Thailand, dan Vietnam. Lagu tersebut juga masuk dalam playlist JOOX Indonesia Modern Rock, Fresh Indie Global, Fresh International, dan Latest Arrival.

Puppy terbentuk pada tahun 2015 ketika teman sekolah Jock Norton (vokal, gitar) dan Billy Howard (drum) bertemu pemain bass Will Michael saat bekerja di bar London. Belakangan pada tahun yang sama, band ini merilis EP debut eponymous mereka, perpaduan yang menyenangkan antara power pop dan heavy metal yang menggelegak, yang dengan cepat mendapatkan perbandingan dengan tindakan seperti The Smashing Pumpkins, Dinosaur Jr dan ‘Weezer yang digawangi oleh Papa Emiritus of Ghost’ (Noisey). Trek awal “Forever” dan “The Great Beyond” diambil dan digunakan dalam seri video game raksasa Guitar Hero, membuka grup yang masih baru untuk audiens baru yang besar dan memuaskan anak-anak dalam yang menggunakan kapak pada saat yang sama.

Puppy – My Offer Single Artwork ( foto : istimewa )

Sebuah EP kedua segera menyusul pada tahun 2016, dan ‘Vol ii’ menampilkan band mengambil langkah besar pertama mereka ke ranah live, dengan penampilan festival Inggris dan tur dengan artis seperti Creeper dan CKY. Di antara tur Eropa dengan Kvelertak dan Turbowolf, band ini mundur ke studio di Inggris untuk mulai mengerjakan album debut mereka. Hasil dari proses rekaman yang panjang dengan produser Tom Dalgety (Ghost, Royal Blood), Neil Kennedy (Creeper, Boston Manor) dan mixer Adrien Bushby (Placebo, Foo Fighters), ‘The Goat’ dirilis pada Januari 2019. Album tersebut diterima sambutan hangat dan mengukuhkan status Puppy sebagai musik eksentrik yang sedang naik daun.

Untuk mendukung album tersebut, band ini merekam satu set live di studio ikonik Maida Vale BBC dan tampil di festival di mana-mana mulai dari Glastonbury hingga Bloodstock Open Air. Tahun itu juga melihat Puppy melakukan perjalanan ke Amerika Serikat untuk pertama kalinya, menjual pertunjukan utama di Brooklyn untuk Majalah Revolver, serta menuju ke Texas untuk festival SXSW tahun itu. Tanpa henti, band ini mengawali tahun dengan merilis EP kejutan, ‘iii’, menghilangkan suara padat mereka kembali ke komponen paling mentahnya. Band ini kemudian melakukan perjalanan panjang di Eropa dengan rocker-punk Norwegia Bokassa untuk mempromosikan rekaman tersebut sebelum kembali ke rumah untuk mulai menulis lagi untuk album penuh ke-2 mereka.

Puppy – Pure Evil Cover Artwork ( foto : istimewa )

Related posts

SONIA J Memulai Debut Nyanyi Lewat Single “Enough”

Boleh Music

Mustafa Luncurkan Proyek Debut ‘When Smoke Rises’

Qenny Alyano

Gambaran Kehidupan Chiki Fawzi Lewat Single “Bandara”

Boleh Music