August 20, 2022
Boleh Music
New Comers

Safira Rilis Debut “I Wanna Be Loved” Terinspirasi Kaum Marjinal

South Jakarta – Dalam hidup, kita selalu dihadapkan dengan pilihan. Ada yang mudah ada yang sangat rumit. Tapi saat kita hadir ke dunia ini, kita tak bisa memilih untuk dilahirkan dan dibesarkan oleh siapa. Safira lahir dan tumbuh di keluarga akademisi, yang membuatnya akrab dengan berbagai keilmuan dan sekarang sedang menggapai cita-cita sebagian besar anak Indonesia, jadi Dokter. Saat ini Safira telah menyelesaikan sarjana kedokterannya dan juga mengikuti kuliah jurusan komunikasi. Semua dijalani dengan hasil sangat memuaskan.

Keilmuan Safira ternyata bukan hanya di dunia akademis semata, tapi Safira juga memiliki talenta bermusik dan menulis. Sejak di bangku SMP Safira akrab dengan karya lagu dan puisi. Ditambah kemampuannya menangkap segala yang tersirat di sekelilingnya, lirik lagu pun jadi mainannya sehari hari.

Seperti yang tertuang dalam single pertamanya, “I Wanna Be Loved”. Ini bukan lagu rengekan seorang gadis remaja yang ditinggal lari pacarnya. Namun cerita seorang remaja yang tak bisa memilih kehidupannya hingga hadir di dunia ini berbekal virus atau keadaan yang tak bisa diubahnya. Seorang remaja yang ditemui Safira saat mengikuti ibunda beraktifitas sosial dengan kelompok yang terpinggirkan. Seorang remaja yang tak tahu kenapa orang-orang menghindarinya. Seorang remaja yang akhirnya menjadi bagian dari keluarga besarnya, karena Safira menangkap pesan yang disiratkan sang gadis, bahwa dia hanya ingin disayangi. “I Wanna Be Loved” dirangkai dengan lirik yang sangat dalam, juga notasi yang membius.

Artwork single “I Wanna Be Loved” – Safira ( foto : istimewa )

Berbekal teknik vocal yang dipelajarinya sejak duduk di bangku SMP, Safira selalu membuat orang orang terdekatnya terpukau. Tak heran jika orang tua dan kakaknya sangat mendukung cita citanya selain dokter ini. Untuk mengemas lagu ini menjadi lebih dramatis, Safira mengajak Gatz, seorang arranger yang sudah menangangi para diva Indonesia. Makin sering dinyanyikan, Safira merasa lagu ini bukan hanya menggambarkan cerita gadis remaja itu. “I Wanna Be Loved” juga mewakili kaum marginal serta orang-orang yang merasa terbuang karena terdiskriminasi masyarakat sekelilingnya.

“Aku merasa lagu ini juga menggambarkan, bahwa aku atau siapapun mereka berharap dan berhak mendapat cinta selayaknya manusia lainnya. Aku tidak ingin kehilangan kasih sayang dari orang di sekelilingku. Makanya aku selalu berusaha sepenuh hati untuk memberikan yang terbaik, atau menjadi yang terbaik yang aku bisa,dan rasanya kita semua bisa memahami, tak semua orang bisa mendapatkan kasih sayang dari orang orang terdekat, “, ungkapnya.

Sementara itu saat dia memperdengarkan lagu ini ke teman temannya, Safira mendapat surprise, karena mereka juga merasa terwakili dengan lagu ini. Walau hanya lewat beberapa penggal liriknya. “I Wanna Be Loved” juga bukan hanya sebuah lagu. Tapi menjadi bagian dalam kehidupan Safira. Makanya Safira menggagas sebuah movement “I Wanna Be Loved” program yang bertujuan membagi kebahagiaan dengan mereka yang membutuhkan.

“Tidak harus bagi-bagi uang, karena kadang bernyanyi bersama saja sudah bisa membuat mereka bahagia,” tuturnya berbagi pengalamannya bergaul dengan para anak jalanan dan pengamen. Safira tak ingin berjuang sendiri dalam “I Wanna Be Loved” ini. Safira mengajak semua pelaku industri, penikmat musik untuk bergabung dalam “I Wanna Be Loved”. Bisa dengan dating ke gigs, mengikuti online program, ataupun cukup dengan memutar lagu “I Wanna Be Loved” yang sudah tersedia di semua gerai musik digital. Mari kita bersama membagi kasih sayang kepada mereka yang membutuhkan. Dan jangan lupa menikmati kasih sayang yang kita dapatkan.

(SPR)

Related posts

Reikko Luncurkan MV “No More” Bernuansa Punk Emo 90-an

Qenny Alyano

Meski Keadaan Sulit Serasi Tetap Luncurkan Single Ke-7 “Lembayung”

Boleh Music

Keluar Zona Nyaman Mawar De Jogh Rilis Ulang Lagu “Tanya Hati”

Qenny Alyano